BRADEN SKALA DEKUBITUS PDF

Featured Feature placements are determined by the app stores and help users to discover new and popular apps. Buku Ajar Fundamental Keperawatan: How to cite item. Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis. Pressure ulcer in the adult intensive care unit: Do you want to learn more about opta data. Wunden fotografieren und vermessen Sie direkt mit der integrierten Kamera Ihres iPad.

Author:Akigor Doran
Country:Qatar
Language:English (Spanish)
Genre:Automotive
Published (Last):24 June 2017
Pages:181
PDF File Size:4.41 Mb
ePub File Size:1.90 Mb
ISBN:680-5-36038-181-8
Downloads:78193
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Zutaxe



Lihat dokumen lengkap 75 Halaman e. Nyeri Sampai saat ini hanya sedikit tulisan atau penelitian yang dilakukan tentang nyeri dan luka dekubitus.

AHCPR telah merekomendasikan pengkajian dan manajemen nyeri termasuk dalam perawatan pasien luka dekubitus. Salah satu studi yang pertama kali menghitung pengalaman nyeri pasien yang dirawat di rumah sakit karena luka dekubitus telah dilakukan oleh Dallam et el Pada studi ini 59,1 pasien melaporkan adanya nyeri dengan menggunakan skala analog visual, 68,2 melaporkan adanya nyeri akibat luka dekubitus dengan menggunakan skala urutan nyeri faces berlawanan dengan banyaknya nyeri yang dilaporkan, obat-obatan nyeri yang telah digunakan klien sebesar 2,3.

Beberapa implikasi praktik yang disarankan para peneliti Dallam dkk, dalam Potter Perry, adalah menambah evaluasi tingkat nyeri pasien kedalam pengkajian luka dekubitus, yaitu pengontrollan nyeri memerlukan pengkajian ulang yang teratur untuk mengevaluasi efektifitas dan program pendidikan diperlukan untuk meningkatkan sensitifitas pemberi pelayanan kesehatan terhadap nyeri akibat luka dekubitus.

Skala Braden 1. Pengertian Skala Braden Skala Braden untuk memprediksi resiko dekubitus adalah alat yang dikembangkan pada tahun oleh Barbara Braden dan Nancy Bergstorm. Universitas Sumatera Utara Tujuan dari skala ini adalah untuk membantu para profesional kesehatan khususnya perawat, dalam menilai resiko terjadinya luka dekubitus. Dalam menilai resiko tekanan ulkus Skala Braden dengan memeriksa enam kriteria yaitu : a. Persepsi Sensori Parameter ini mengukur kemampuan pasien untuk mendeteksi dan menanggapi ketidaknyamanan atau nyeri yang berhubungan dengan tekanan pada bagian-bagian tubuh pasien.

Pada subskala ini terdapat 4 tingkat nilai yaitu : 1 adalah nilai terendah resiko tinggi dan 4 adalah nilai tertinggi resiko rendah.

Nilai 1 diberikan apabila terjadi keterbatasan total, yaitu tidak adanya respon pada stimulus nyeri akibat kesadaran yang menurun ataupun karena pemberian obat sedasi atau keterbatasan kemampuan untuk merasakan nyeri pada sebagian besar permukaan tubuh.

Nilai 2 diberikan apabila sangat terbatas, yaitu hanya berespon hanya pada stimulus nyeri tidak dapat mengkomunikasikan ketidaknyamanannya, kecuali dengan merintih dan gelisah. Atau mempunyai gangguan sensorik yang membatasi kemampuan untuk merasakan nyeri atau ketidaknyamanan pada separuh permukaan tubuh.

Nilai 3 diberikan pada saat hanya terjadi sedikit keterbatasan yaitu dalam keadaan klien berespon pada perintah verbal, tetapi tidak selalu dapat Universitas Sumatera Utara mengkomunikasikan ketidaknyamanan atau harus dibantu membalikkan tubuh. Atau mempunyai gangguan sensorik yang membatasi kemampuan merasakan nyeri atau ketidaknyamanan pada 1 atau 2 ekstremitas.

Nilai 4 diberikan pada saat tidak terjadi gangguan, yaitu dalam berespon pada perintah verbal dengan baik. Tidak ada penurunan sensorik yang akan membatasi kemampuan untuk merasakan atau mengungkapkan nyeri atau ketidaknyamanan b. Kelembaban Pada subskala ini terdapat 4 tingkat nilai yaitu : nilai 1 adalah nilai terendah resiko tinggi dan 4 adalah nilai tertinggi resiko rendah.

Nilai 1 diberikan apabila terjadi kelembaban kulit yang konstan, yaitu saat kulit selalu lembab karena perspirasi, urine dsb. Kelembaban diketahui saat klien bergerak, membalik tubuh atau dengan dibantu perawat.

Nilai 2 diberi apabila kulit sangat lembab, yaitu saat kelembaban sering terjadi tetapi tidak selalu lembab. Idealnya alat tenun dalam keadaan ini harus diganti setiap pergantian jaga. Nilai 3 diberikan saat kulit kadang lembab, yait pada waktu tertentu saja terjadi kelembaban.

Dalam keadaan ini, idealnya alat tenun diganti dengan 1 kali pertambahan ekstra 2x sehari. Universitas Sumatera Utara Nilai 4 diberikan pada saat kulit jarang lembab, yaitu pada saat keadaan kulit biasanya selalu kering alat tenun hanya perlu diganti sesuai jadwal 1x sehari. Aktivitas Pada subskala ini terdapat 4 tingkat nilai yaitu : nilai 1 adalah nilai terendah resiko tinggi dan 4 adalah nilai tertinggi resiko rendah. Nilai 1 diberikan kepada klien dengan tirah baring, yang beraktifitas terbatas diatas tempat tidur saja.

Nilai 2 diberikan kepada klien yang dapat bergerak berjalan dengan keterbatasan yang tinggi atau tidak mampu berjalan. Tidak dapat menopang berat badannya sendiri atau harus dibantu pindah keatas kursi. Nilai 3 diberikan kepada klien yang dapat berjalan sendiri pada siang hari, tapi hanya dalam jarak dekat, dengan atau tanpa bantuan. Sebagian besar waktu dihabiskan diatas tempat tidur atau kursi.

Nilai 4 diberikan kepada klien yang dapat sering berjalan keluar kamar sedikitnya 2 kali sehari dan didalam kamar sedikitnya 1 kali setiap 2 jam selama terjaga. Mobilisasi Pada subskala ini terdapat 4 tingkat nilai yaitu : nilai 1 adalah nilai terendah resiko tinggi dan 4 adalah nilai tertinggi resiko rendah. Universitas Sumatera Utara Nilai 1 diberikan kepada klien dengan imobilisasi total. Tidak dapat melakukan perubahan posisi tubuh atau ekstremitas tanpa bantuan, walau hanya sedikit.

Nilai 2 diberikan kepada klien dengan keadaan yang sangat terbatas, yaitu klien dengan kadang-kadang melakukan perubahan kecil pada posisi tubuh dan ekstremitas, tapi tidak mampu melakukan perubahan yang sering dan berarti secara mandiri.

Nilai 3 diberikan kepada klien yang mobilisasinya agak terbatas, yaitu klien yang dapat dengan sering melakukan perubahan kecil pada posisi tubuh dan ekstremitas secara mandiri. Nilai 4 diberikan kepada klien yang tidak memiliki keterbatasan dalam hal mobilisasi, yaitu keadaan klien dapat melakukan perubahan posisi yang bermakna dan sering tanpa bantuan. Nutrisi Pada subskala ini terdapat 4 tingkat nilai yaitu : nilai 1 adalah nilai terendah resiko tinggi dan 4 adalah nilai tertinggi resiko rendah.

Nilai 1 diberikan kepada klien dengan keadaan asupan gizi yang sangat buruk, yaitu klien dengan keadaan tidak pernah makan makanan lengkap. Jarang makan lebih dari 13 porsi makanan yang diberikan. Tiap hari asupan protein dagingsusu 2x atau kurang. Kurang minum, tidak minum suplemen Universitas Sumatera Utara makanan cair atau puasa dan hanya minum air putih atau mendapat infus 5hari. Asupan protein, daging dan susu hanya 3 kali sehari. Kadang-kadang mau makan makanan suplemen atau menerima kurang dari jumlah optimum makanan cair dari sonde NGT.

Makan protein daging sebanyak 4 kali sehari. Kadang-kadang menolak makan, tapi biasa mau makan suplemen yang diberikan. Atau diberikan melalui sonde NGT atau regimen nutrisi parenteral yang mungkin dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan nutrisi. Nilai 4 diberikan kepada klien yang baik asupan nutrisnya, yaitu klien dengan keadaan makan makanan yang diberikan. Tidak pernah menolak makan. Biasa makan 4 kali atau lebih dengan protein dagingsusu.

Kadang- kadang makan diantara jam makan. Tidak memerlukan suplemen. Universitas Sumatera Utara Nilai 1 diberikan kepada klien dengan masalah, yaitu klien yang memerlukan batuan sedang sampai maksimum untuk bergerak. Tidak mampu mengangkat tanpa terjatuh. Seringkali terjatuh dari atas tempat tidur atau kursi, sering membutuhkan bantuan maksimum untuk kembali keposisi, sering mengalami kejang atau kontraktur yang menyebabkan friksi terus menerus.

Nilai 2 diberikan kepada klien dengan masalah yang berpotensi, yaitu klien yang bergerak dengan lemah dan membutuhkan bantuan minimum. Selama bergerak kulit mungkin akan menyentuh alas tempat tidur, kursi, alat pengikat atau alat lain. Sebagian besar mampu mempertahankan posisi yang relatif baik diatas kursi atau tempat tidur, tapi kadang-kadang jatuh kebawah. Nilai 3 diberikan kepada klien yang tidak memiliki masalah, yaitu klien yang bergerak diatas tempat tidur maupun kursi dengan mandiri dan mempunyai otot yang cukup kuat untuk mengangkat sesuatu sambil bergerak.

Mampu mempertahankan posisi yang baik diatas tempat tidur atau kursi. Nilai total dalam Skala Braden ini berada pada rentang , tergantung pada hasil penilaian perawat tersebut. Total nilai rendah 10 menunjukkan resiko sangat tinggi terjadinya dekubitus, nilai menunjukkan resiko tinggi terjadinya dekubitus, nilai menunjukkan resiko sedang terjadinya dekubitus, nilai menunjukkan resiko rendah terjadinya dekubitus dan nilai menunjukkan tidak adanya resiko atau normal.

Dalam penelitian Lahmann dkk di jerman, menemukan bahwa tidak semua subskala dalam skala Braden memiliki pengaruh yang sama dalam Universitas Sumatera Utara menentukan resiko terjadinya dekubitus. Subskala yang paling mempengaruhi terjadinya dekubitus menurut penelitian tersebut adalah subskala friksi dan gesekan. Subskala yang dianggap penting selanjutnya adalah nutrisi dan aktifitas.

Sedangkan yang dianggap paling tidak mempengaruhi dalam subskala tersebut adalah persepsi sensori. Kerangka penelitian Kerangka konseptual penelitian ini bertujuan untuk mengetahui resiko dekubitus pada pasien yang dirawat dengan tehnik Observasi.

Sesuai dengan tujuan penelitian, maka kerangka konsep penelitian ini dapat digambarkan sebagai berikut : Skema 1. Resiko dekubitus pada pasien yang dirawat Faktor yang mempengaruhi : 1. Persepsi sensori 2. Kelembaban 3. Aktivitas 4. Mobilitas 5. Nutrisi 6.

CORRECTIVE LIGHTING POSING & RETOUCHING FOR DIGITAL PORTRAIT PHOTOGRAPHERS PDF

Die Braden-Skala

Al Mujadillah Bagian kecil dari dunia Berbagi pemikiran Maka diperlukan suatu perkiraan dan pencegahan terhadap dekubitus ini secara sistematis. Karena dekubitus dapat merugikan klien secara fisik dan materi, karena dapat mengakibatkan kerusakan tubuh dan memerlukan dana tambahan untuk melakukan perawat jaringan dekubitus tersebut. Dekubitus dapat memiliki dampak psikis, berupa Harga Diri Rendah dan beberapa efek lainnya.

GHADDAR KON PDF

Braden-Skala

Risk scales can help to sensitise nursing practitioners to risk factors and provide a minimum standard of risk assessment and risk documentation Kottner, Dassen und Tannen Because risk factors that predispose an individual to developing a pressure ulcer vary among patients in different clinical setting Moore und Cowman , different tools are required to identify patients at risk. Six diagnostic studies and four systematic literature reviews meet the inclusion and quality criteria and were used to answer the research question. The Braden Scale is the most validated and the most accurate scale in hospitals. In nursing homes and long time care the Norton Scale has a higher diagnostic accuracy than the Braden Scale. In intensive care units the Braden and the Cubbin und Jackson Scale are the most accurate tools. In general a critical view should be taken of psychometric properties of pressure ulcer risk scales.

ASTM D3389 PDF

Braden-Skala in der Dekubituspflege

.

Related Articles